7 Tempat Wisata yang Akan Lenyap Akibat Perubahan Iklim

Tempat Wisata yang Akan Lenyap
Photo : www.abdulmupit.ninja

7 Tempat Wisata yang Akan Lenyap Akibat Perubahan Iklim, Akibat perubahan iklim yang sangat ekstrim, bisa saja mengakibatkan hilangnya ciri dari sebuah daratan. Baik itu yang berupa naiknya permukaan air laut, penggurunan, angin musim yang deras, gletser meleleh atau pengasaman laut, perubahan iklim dengan cepat akan mengubah daratan planet kita.

Baca juga : 7 Kota Kuno yang Tenggelam di Dunia

Besar kemungkinan kita akan menjadi salah satu generasi terakhir yang dapat melihat dan mengenali tujuh tempat di bawah ini yang bisa saja akan lenyap terlebih dahulu apabila terjadi perubahan iklim yang ekstrim. Berikut tujuh tempat yang mungkin lebih dahulu akan lenyap ditelan bumi akibat perubahan iklim ekstrim. Mari kita simak bersama-sama.

Berikut 7 Tempat Wisata yang Akan Lenyap Akibat Perubahan Iklim

 1  Bangladesh

Tempat Wisata yang Akan Lenyap Akibat Perubahan Iklim
Tempat Wisata yang Akan Lenyap pertama Bangladesh. Bangladesh adalah sebuah negara di Asia Selatan yang berbatasan dengan India di barat, utara, dan timur, Myanmar di tenggara, serta Teluk Benggala di selatan. Republik Rakyat Bangladesh terletak di Sungai Gangga-Brahmaputra dataran rendah Delta, Bangladesh berada pusat di badai yang sempurna pada kondisi klimaks. Diperkirakan sekitar 50 persen dari luas wilayahnya akan banjir jika permukaan laut naik 1 meter. Bencana alam, seperti banjir, siklon tropis, tornado dan pasang surut terjadi di sini hampir setiap tahun sehingga meninggalkan kehancuran yang tragis.

 2  Patagonia

Tempat Wisata yang Akan Lenyap Akibat Perubahan Iklim
Patagonia memiliki wilayah geografis yang terdiri dari bagian paling selatan Amerika Selatan. Patagonia terletak di Argentina dan Chili. Sebuah keindahan yang memukau, Patagonia, Amerika Selatan bisa secara dramatis diubah oleh perubahan iklim. Banyak dinding gletser yang gugur karena meningkatnya suhu dan curah hujan menurun. Meskipun tanah ini tidak akan hilang sepenuhnya, namun pemandangan yang ada akan sangat berbeda jika pemanasan global terus berlanjut.

 3  Maladewa

Tempat Wisata yang Akan Lenyap Akibat Perubahan Iklim
Maladewa adalah sebuah negara kepulauan yang terdiri dari kumpulan atol di Samudra Hindia. Maladewa terletak di sebelah selatan-barat daya India, sekitar 700 kilometer sebelah barat daya Sri Lanka. Maladewa adalah negara terendah di dunia, dengan ketinggian rata-rata hanya 1,5 meter (4 kaki, 11 inci) di atas permukaan laut. Jika permukaan air laut naik terlalu banyak, negara itu bisa mendapatkan sebuah gelar yang tidak diinginkan, “Negara pertama yang ditelan oleh laut karena pemanasan global.”

 4  Gurun Sahara Afrika

Tempat Wisata yang Akan Lenyap Akibat Perubahan . . .  . . . Iklim
Sahara Afrika adalah sebuah padang pasir terbesar di dunia. Sahara di Afrika semakin bertambah luas dengan perluasan 0,5 kilometer per bulan. Gurun ini sudah menjadi terbesar di dunia, dan masih bisa meluas lagi kesemua Afrika Utara, mengubah lingkungan benua afrika.

 5  Great Barrier Reef, Australia

Tempat Wisata yang Akan Lenyap Akibat Perubahan Iklim
Great Barrier Reef adalah sebuah tempat terumbu karang terbesar dunia yang terdiri dari kurang lebih 3.000 karang dan 900 pulau, yang membentang sepanjang 2.600 kilometer. Lebih tepatnya karang ini berlokasi di Laut Koral, lepas pantai Queensland di timur laut Australia. Great barrier reef dapat dilihat dari angkasa, tapi mulai menghilang secara bertahap seiring perubahan iklim. Meningkatnya suhu lautan, pencemaran air, pengasaman laut dan badai terus merusak terumbu dan telah menyebabkan pemutihan karang massa.

 6  Venesia, Italia

Tempat Wisata yang Akan Lenyap Akibat Perubahan Iklim
Venesia dalah Ibu Kota Regione Veneto dan Provinsi Venesia di Italia. Venesia pernah mengalami banjir parah pada bulan November 2009, ketika tingkat air mencapai 131 sentimeter. Venesia telah lama tenggelam, tapi naiknya permukaan air laut telah membuat situasi lebih mengerikan. Frekuensi banjir meningkat setiap tahun, meninggalkan banyak pertanyaan berapa lama lagi Venice bisa tinggal di atas air.

 7  Alaska Tundra

Tempat Wisata yang Akan Lenyap Akibat Perubahan Iklim
Pemanasan global memanaskan Arktik dua kali lebih cepat seluruh dunia, yang berarti Alaska tundra utara yang indah bisa menghilang sepenuhnya bila suhu terus meningkat. Apabila Alaska tundra mencair, tidak hanya mengubah secara drastis ekosistem, tetapi juga melepaskan karbon tambahan – ironisnya mempercepat pemanasan global.

Facebook Comments

Republished by Blog Post Promoter

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Popular

To Top
==[Close Klik 2x]==